MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • EDUKASI/
  • Mengungkap Alasan Mengapa Orang Eropa Suka Memakan Mumi Mesir
Ilustrasi mumi.

Mengungkap Alasan Mengapa Orang Eropa Suka Memakan Mumi Mesir

Kamis, 31 Agustus 2023 – 14:24 WIB

VIVA Edukasi – Mengapa orang berpikir bahwa kanibalisme baik untuk kesehatan mereka? VIVA akan gambaran sekilas tentang celah-celah paling mengerikan dalam sejarah Eropa, pada saat orang Eropa terobsesi dengan mumi Mesir.

Baca Juga :

Terinspirasi dari Keanggunan Mesir Kuno, Koleksi Busana Ini Hadir

Dilansir dari Britanica, awalnya hal tersebut  didorong oleh keyakinan bahwa jasad manusia yang ditumbuk dan diawetkan dapat menyembuhkan apa saja, mulai dari wabah pes hingga sakit kepala.

Ilustrasi mumi.

Photo :

Home

Baca Juga :

Marak Pembakaran Al-Quran di Eropa, Menlu Retno Ajak Semua Pihak Perangi Intoleransi

Kemudian oleh gagasan mengerikan orang-orang Victoria tentang hiburan setelah makan malam, mayat-mayat Mesir kuno yang dibalut dengan kain perban menjadi subjek yang menarik perhatian sejak Abad Pertengahan hingga abad ke-19. Nah, simak informasi lebih lanjutnya yang VIVA dapat berikan dilansir dari berbagai sumber sebagai berikut:

Mumi mania

Baca Juga :

DPR Harap Kroasia Jadi Pintu Masuk Ekspor CPO Indonesia ke Eropa

Kepercayaan bahwa mumi dapat menyembuhkan penyakit mendorong orang selama berabad-abad untuk memakan sesuatu yang rasanya mengerikan.

Mumia, produk yang dibuat dari tubuh mumi, adalah bahan obat yang dikonsumsi selama berabad-abad oleh orang kaya dan miskin, tersedia di toko-toko apotek dan dibuat dari sisa-sisa mumi yang dibawa dari makam Mesir kembali ke Eropa.

Pada abad ke-12, apoteker menggunakan mumi yang digiling untuk mendapatkan khasiat obat tak biasa ini. Mumi adalah obat yang diresepkan selama 500 tahun berikutnya.

Di dunia tanpa antibiotik, para dokter meresepkan tengkorak, tulang, dan daging yang digiling untuk mengobati penyakit mulai dari sakit kepala hingga mengurangi pembengkakan atau menyembuhkan wabah.

Tidak semua orang yakin. Guy de la Fontaine, seorang dokter kerajaan, meragukan mumia sebagai obat yang berguna dan melihat mumi palsu yang dibuat dari petani yang sudah mati di Alexandria pada tahun 1564. Dia menyadari bahwa orang-orang bisa ditipu. Mereka tidak selalu mengkonsumsi mumi kuno yang asli.

Namun pemalsuan tersebut menggambarkan sebuah poin penting: ada permintaan konstan akan daging mati untuk digunakan dalam pengobatan dan pasokan mumi Mesir yang asli Apoteker dan dukun masih masih memberikan obat mumi hingga abad ke-18.

Obat mumi

Tidak semua dokter berpikir bahwa mumi yang kering dan tua merupakan obat terbaik. Beberapa dokter percaya bahwa daging dan darah segar memiliki vitalitas yang tidak dimiliki oleh mumi yang sudah lama mati.

Klaim bahwa yang segar adalah yang terbaik meyakinkan bahkan para bangsawan yang paling mulia sekalipun. Raja Charles II dari Inggris meminum obat yang terbuat dari tengkorak manusia setelah mengalami kejang-kejang, dan, hingga tahun 1909, para dokter biasanya menggunakan tengkorak manusia untuk mengobati kondisi saraf.

Bagi kalangan elit kerajaan dan sosial, memakan mumi tampaknya merupakan obat yang sesuai dengan kerajaan, karena para dokter mengklaim bahwa mumi terbuat dari firaun. Bangsawan makan bangsawan.

Makan Malam, Minuman, dan Pertunjukan

Pada abad ke-19, orang-orang tidak lagi mengonsumsi mumi untuk menyembuhkan penyakit, tetapi orang-orang Victoria mengadakan “pesta pembongkaran” untuk membuka bungkusan mayat-mayat Mesir sebagai hiburan di pesta-pesta pribadi.

Ekspedisi pertama Napoleon ke Mesir pada 1798 membangkitkan keingintahuan orang Eropa dan mengizinkan para pelancong abad ke-19 ke Mesir untuk membawa mumi utuh kembali ke Eropa yang dibeli di Mesir.

Halaman Selanjutnya

Mumia, produk yang dibuat dari tubuh mumi, adalah bahan obat yang dikonsumsi selama berabad-abad oleh orang kaya dan miskin, tersedia di toko-toko apotek dan dibuat dari sisa-sisa mumi yang dibawa dari makam Mesir kembali ke Eropa.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21