MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • EDUKASI/
  • Masyarakat Lamalera Bangun Pemberdayaan Sekolah Adat Melalui Ruang Kolaborasi
Sekolah adat Lamalera, Ruang Kolaborasi.

Masyarakat Lamalera Bangun Pemberdayaan Sekolah Adat Melalui Ruang Kolaborasi

Minggu, 28 Januari 2024 – 07:50 WIB

VIVA Edukasi – Pertamina Foundation bersama BenihBaik.com akan membangun sekolah adat Lamalera yang disebut Ruang Kolaborasi. Hal ini disampaikan oleh Direktur Operasi Pertamina Foundation, Yulius S Bulo dan Founder BenihBaik.com Andy Flores Noya di hadapan ketua lembaga adat, pastor paroki dan masyarakat di Desa Lamalera, Kecamatan Wulandoni, Kabupaten Lembata.

Baca Juga :

Meski Situasi Laut Merah Memanas, Kapal Indonesia Tetap Bisa Lewat

Bulo mengatakan, tujuan kedatangannya bersama BenihBaik ke Lamalera bukan hanya membangun bangunan fisik tetapi juga memberdayakan masyarakatnya. Yuk lanjut scroll artikel selengkapnya berikut ini.

“Hal yang kami lakukan di Lamalera ini bukanlah sekadar bangunan fisik tetapi membangun manusianya. Maka, sebelum bangunannya selesai dibangun, kami membuat modul panduan sekolah adat dan pelatihan kerajinan tenun untuk membentuk ekonomi alternatif masyarakat,” ungkap Yulius S. Bulo.

Baca Juga :

Begini Strategi Pertamina Dukung Pelaku UMK di Indramayu ‘Naik Kelas’

“Kemudian, ketika bangunannya sudah terbentuk, semua orang Lamalera akan kumpul berbagi pendapat, berbagi ide membahas bagaimana mewujudkan kehidupan yang lebih baik, belajar lebih mendalam tentang adat, dan hidup berdampingan dengan alam,” ujar Bulo.

Baca Juga :

Menang Lelang, Pertamina dengan Mitra Resmi Kelola Blok SK510 di Malaysia

Tujuan dari pembangunan Ruang Kolaborasi ini adalah untuk meningkatkan pariwisata di Lamalera dan masyarakat bisa menerapkan keberlanjutan melalui penggunaan energi baru dan terbarukan (EBT).

Untuk mencapai tujuan tersebut, diterbitkan 7 (tujuh) modul panduan sekolah adat Lamalera yang disusun oleh Lembaga Pengembangan Masyarakat Lembata (BARAKAT) bersama Dinas Pendidikan Lembata.

Modul tersebut berisi kondisi geografis, sejarah, tradisi, budaya, kuliner, hingga sastra Levo Lamalera. Selain itu, terdapat juga materi pengenalan energi baru dan terbarukan dengan memanfaatkan potensi alam sekitar.

Ruang Kolaborasi akan diluncurkan dengan sasaran Sekolah Menengah Pertama (SMP) sebagai sasaran pertama, kemudian masuk ke jenjang Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Atas (SMA).

Para guru kurikulum akan melatih guru-guru muatan lokal (mulok) tiap sekolah agar bisa memfasilitasi Ruang Kolaborasi. Kemudian, guru kurikulum akan tetap mendampingi guru mulok seminggu sekali untuk memastikan apakah berjalan sesuai dengan kurikulum atau tidak.

Sekolah adat Lamalera, Ruang Kolaborasi.

Selain Ruang Kolaborasi, terdapat pemberdayaan masyarakat lewat pelatihan olahan sisa-sisa kain tenun menjadi produk bernilai ekonomis tinggi, seperti tas, topi, sandal, dompet, jepit rambut, manik-manik, dan kalung.

Ke depan, mereka akan dilatih terkait pemasaran dan kemasan produk sehingga meningkatkan daya tarik.

Andy Noya menyampaikan bahwa kolaborasi menjadi kunci untuk pengembangan potensi Lamalera. Apalagi dengan adanya keterbukaan dari masyarakat setempat untuk menerima ajakan kolaborasi tersebut.

“Pertamina bersama BenihBaik telah memulai langkah baik untuk mengembangkan potensi Lamalera dan diterima baik oleh masyarakat,” jelas Andy.

“Nantinya, ketika program menunjukkan keberhasilan dan dampak positif bagi masyarakat, saya yakin banyak pihak tertarik untukmenjadi bagian dari program pemberdayaan tersebut. Dengan adanya bantuan dan kolaborasi, saya yakin dapat meningkatkan taraf kehidupan masyarakat,” lanjut Andy.

Pembangunan sekolah adat melalui Ruang Kolaborasi diterima oleh Ketua Lembaga Adat Lamalera Gaspas Dile dan Pastor Paroki St Petrus Paulus Lamalera Arnoldus Guna Koten, PR.

“Kami secara lembaga Levo Lamalera menerima semua rancangan program Ruang Kolaborasi yang berhubungan dengan pembentukan karakter generasi berikutnya yang erat dengan nilai-nilai budaya dan adat Lamalera,” imbuh bapak Gaspas.

“Kami mendukung proses ke depannya yang terpenting sesuai dengan niat, kejujuran, dan ketulusan untuk membangun Lamalera,” ucap pak Gaspas.

“Pohon baik menghasilkan buah baik, pohon jahat menghasilkan buah buruk. Kami menerima niat dan upaya yang dibawa oleh Pertamina dan BenihBaik.com lewat Ruang Kolaborasi. Sebab, ini dibutuhkan agar cerita tentang Lamalera tidak boleh tutup, tidak hanya menjadi cerita masa lalu,” tutup Romo Noldy.

Halaman Selanjutnya

Modul tersebut berisi kondisi geografis, sejarah, tradisi, budaya, kuliner, hingga sastra Levo Lamalera. Selain itu, terdapat juga materi pengenalan energi baru dan terbarukan dengan memanfaatkan potensi alam sekitar.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21